Monday, April 06, 2009

Lanjutnya Malam,

Nyanyian mereka bernadakan angan-angan,
Tentang inti lamunan yang melimpah-limpah.

Ke awangan, untuk mengopek cebisan awan.

Nyanyian mereka, ku dengari seharian;
tentang inti lamunan,
yang sebenarnya kosong apabila direalisasikan.

Kosong, seperti yang pernah aku katakan.

Persis, tetapi memakan dalaman.

Hm.